Punya Kartu Tani, Petani Kota Batu Malah Sulit Peroleh Pupuk Bersubsidi

  • Bagikan
Pertemuan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Batu dan Komisi B DPRD Kota Batu terkait penyaluran pupuk subsidi di Kota Batu. (Foto: Sholeh/Tugu Jatim)
Pertemuan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Batu dan Komisi B DPRD Kota Batu terkait penyaluran pupuk subsidi di Kota Batu. (Foto: Sholeh/Tugu Jatim)

BATU, Tugujatim.id – Petani Kota Batu mengeluhkan sulitnya memperoleh pupuk bersubsidi dari pemerintah. Untuk dapat membeli pupuk bersubsidi, petani harus memiliki Kartu Tani. Sementara banyak petani yang sudah memiliki Kartu Tani, tapi mereka tak kebagian pupuk subsidi  karena persediaannya habis.

Ketua Komisi B DPRD Kota Batu Hari Danah Wahyono menuturkan, pihaknya banyak mendapat keluhan petani yang kesulitan memperoleh pupuk bersubsidi tersebut. Selain itu, para petani juga mengeluhkan penggunaan Kartu Tani.

“Banyak petani yang kesulitan memperoleh pupuk bersubsidi. Mereka memburu pupuk subsidi, tapi tidak masuk kelompok tani. Ini yang menjadi persoalan mendasar bagi petani di Kota Batu,” ujarnya Senin (21/06/2021).

Selain itu, rumitnya birokrasi untuk bisa membeli pupuk subsidi tersebut dianggap memperlambat pendistribusian pupuk subsidi ke petani.

“Karena program pusat dengan birokrasi yang rumit ini, para petani banyak yang mengeluhkan,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Batu Sugeng Pramono menuturkan, memang masih banyak petani yang belum mendapatkan Kartu Tani karena belum tergabung dalam kelompok tani.

“Petani yang mempunyai lahan di Kota Batu ada sekitar 15 ribu orang, tapi yang masuk dalam kelompok tani masih 8.524 petani,” ujarnya.

Dia menyebutkan, 8.524 petani tersebut telah terdaftar dalam sistem aplikasi rencana definitif kebutuhan kelompok (RDKK). Namun, yang sudah menerima Kartu Tani masih 5.760 petani.

“Untuk inventarisasi dan penyelesaiannya, kami sudah berkoordinasi dengan Direktorat Pupuk, BNI, sosialisasi kios pupuk, dan petani yang belum tergabung dalam kelompok tani,” paparnya.

 

  • Bagikan