Disnaker Kabupaten Malang-LSP Nusantara Beri Sertifikasi Kompetensi bagi Cleaning Service - Tugujatim.id

Disnaker Kabupaten Malang-LSP Nusantara Beri Sertifikasi Kompetensi bagi Cleaning Service

  • Bagikan
Kepala Disnaker Kabupaten Malang Drs Yoyok Wardoyo MM foto bersama setelah rakor soal sertifikasi cleaning service. (Foto: Rap/Tugu Jatim)
Kepala Disnaker Kabupaten Malang Drs Yoyok Wardoyo MM foto bersama setelah rakor soal sertifikasi cleaning service. (Foto: Rap/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Demi menyongsong 100 hari pertama Bupati Malang Muhammad Sanusi MM dalam menjalankan tugasnya, Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Malang menunjukkan terobosan berupa sertifikasi kompetensi bagi cleaning service yang ada di Kabupaten Malang.

Hal ini ditandai dengan digelarnya rapat koordinasi (rakor) dalam rangka Peningkatan Keterampilan bagi Pekerja Outsourcing Cleaning Service di Wilayah Organisasi Perangkat Daerah dan Perusahaan di Kabupaten Malang pada Selasa (02/03/2021).

Inovasi ini setelah bupati dilantik, langsung ditindaklanjuti oleh disnaker untuk peningkatan keterampilan bagi pekerja outsourcing cleaning service,” ungkap Kepala Disnaker Kabupaten Malang Drs Yoyok Wardoyo MM.

Yoyok menjelaskan jika sertifikat ini semacam ijazah dan bekal bagi para penyedia jasa kebersihan, khususnya untuk karyawan outsourcing. Pemberian ijazah ini sendiri dapat dilakukan dengan ujian kompetensi untuk memberikan sertifikat kompetensi.

“Jadi, dengan ujian kompetensi ini, kami memberikan bekal bagi para cleaning service di Kabupaten Malang. Jika sewaktu-waktu mereka mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK), mereka tetap memiliki bekal untuk bekerja di tempat lain dengan sertifikat tersebut,” jelasnya.

Kepala Disnaker Kabupaten Malang Drs Yoyok Wardoyo MM memimpin rakor sertifikasi cleaning service. (Foto: Rap/Tugu Jatim)
Kepala Disnaker Kabupaten Malang Drs Yoyok Wardoyo MM memimpin rakor sertifikasi cleaning service. (Foto: Rap/Tugu Jatim)

Sertifikasi kompetensi ini sendiri akan diberikan secara gratis sehingga peserta tidak dipungut biaya apa pun.

Yoyok juga menjelaskan bahwa kebijakan itu sendiri merupakan implementasi dari amanah undang-undang. Karena itu, dalam kesempatan kali ini, disnaker mengundang RSUD Lawang, RSUD Kanjuruhan, Bagian Umum Pemerintah Kabupaten Malang, dan belasan HRD perusahaan yang ada di Kabupaten Malang.

Dia meminta kepada para instansi dan perusahaan untuk aktif mengirimkan data karyawan cleaning service ke pihak LSP Cleaning Service Nusantara.

“Diharapkan RSUD Lawang dan RSUD Kanjuruhan mengirimkan personel untuk mengikuti program ini. Itu kan terobosan baru untuk mendukung 100 hari Bupati Muhammad Sanusi dan Wakil Bupati Didik Gatot Subroto dalam menjalankan tugas. Gratis tidak usah bayar,” tegasnya.

Sementara itu, Direktur LSP Cleaning Service Nusantara Hesnud Daulah ZA MPsi menjelaskan bahwa waktu pelaksanaan ujian kompetensi ini diperkirakan mulai April 2021. Lamanya satu hari.

Sementara untuk jumlah pesertanya, pihaknya menunggu data dari masing-masing instansi dan perusahaan. Sebagai informasi, sejak berdiri pada 2016-2020, LSP ini menguji dan mengeluarkan sertifikasi untuk 6 ribu orang cleaning service.

“Baru nanti kami laporkan ke Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) untuk kuotanya. Jadi, nanti akan dilakukan secara bergelombang untuk ujian kompetensinya,” terangnya.

Hesnud mengatakan, jika beberapa materi yang akan diujikan berupa teori dan praktik. Untuk ujian praktik merupakan kegiatan yang dikerjakan sehari-hari.

“Contohnya jika penyedia jasa kebersihan biasa membersihkan toilet, maka yang diujikan adalah cara membersihkan toilet. Saya juga menyambut baik terobosan dari disnaker ini. Karena mendukung program nasional, yakni SDM Unggul Indonesia Maju. Sehingga nanti dia berharap, para cleaning service di Kabupaten Malang memiliki keterampilan yang diakui melalui sertifikasi kompetensi,” tegasnya.

“Untuk ujian kompetensi reguler cleaning service. Nanti yang kami ujikan kompetensi reguler,” ujarnya. (rap/ln)

  • Bagikan