Effendi, Pikiran Positif dan Rahasia Rezeki - Tugujatim.id

Effendi, Pikiran Positif dan Rahasia Rezeki

  • Bagikan
CEO Tugu Media Group Irham Thoriq (kiri) bersama pengusaha besar asal Surabaya yaitu Effendi Pudjihartono pada Minggu (30/08/2021).(Foto: Irham Thoriq/Tugu Malang/Tugu Jatim)
CEO Tugu Media Group Irham Thoriq (kiri) bersama pengusaha besar asal Surabaya yaitu Effendi Pudjihartono pada Minggu (30/08/2021).(Foto: Irham Thoriq/Tugu Malang/Tugu Jatim)

Catatan Berseri dari Silaturahim dengan Pengusaha Effendi Pudjihartono

MALANG, Tugujatim.id – Bersilaturahim adalah kegiatan membahagiakan. Dari bersilaturahim, kita bisa tercerahkan. Mendapatkan ilmu secara gratis, menambah teman, bahkan mempunyai saudara baru. Saudara yang tidak satu darah, tapi seperti ada ikatan batin yang didapat dari silaturahim.

Ini jugalah yang saya rasakan saat bersilaturahim dengan salah seorang pengusaha besar asal Surabaya yaitu Effendi Pudjihartono pada Minggu (30/08/2021). Kami bertemu di kafe milik Pudjihartono, yakni The Pianoza. Kafe dengan menu andalan masakan Italia ini berada di Jalan Dr Soetomo Nomor 130, Darmo, Kecamatan Wonokromo, Surabaya.

Di kafe yang megah serta makanannya yang maknyus ini, kami ngobrol kurang lebih sekitar dua jam. Effendi ketika itu ditemani sang istri Ellizabeth. Saya juga ditemani istri, Sakinatun Najwa.

Dari kiri, pengusaha besar asal Surabaya yaitu Effendi Pudjihartono, CEO Tugu Media Group Irham Thoriq dan istri Sakinatun Najwa, serta istri Effendi yaitu Ellizabeth di The Pianoza, Surabaya, pada Minggu (30/08/2021).(Foto: Irham Thoriq/Tugu Malang/Tugu Jatim)
Dari kiri, pengusaha besar asal Surabaya yaitu Effendi Pudjihartono, CEO Tugu Media Group Irham Thoriq dan istri Sakinatun Najwa, serta istri Effendi yaitu Ellizabeth di The Pianoza, Surabaya, pada Minggu (30/08/2021).(Foto: Irham Thoriq/Tugu Malang/Tugu Jatim)

Meski baru kali pertama bertemu, Effendi cukup enak diajak ngobrol. Blak-blakan, apa adanya, dan penuh inspirasi.

’’Seribu kawan itu terlalu sedikit, sedangkan satu musuh sudah terlalu banyak,’’ jawab Effendi menjelaskan tentang alasannya kenapa dia banyak sekali punya teman.

Saya kenal Effendi dari Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana. Beberapa pekan lalu, Dr Aqua menulis sosok Effendi di media yang kami kelola, yakni www.tugujatim.id. Intinya, selama pandemi, Effendi mampu mempertahankan 1.300 karyawannya. Dia tidak melakukan PHK (pemutusan hubungan kerja) kepada karyawannya.

’’Kalau PHK tetap ada, tapi bukan karena pandemi, tapi karena kesalahan-kesalahan yang tidak bisa ditoleransi, yang itu hukum alam, harus di-PHK,’’ kata Effendi.

Lantas Effendi menjelaskan kenapa dia mempunyai banyak teman. Menurut dia, dalam melakukan hubungan, dia murni menjalani hubungan pertemanan dengan tulus.

’’Seperti ini saya kenal dengan salah seorang jenderal, pertemanan langgeng karena saya tidak pernah meminta apa-apa dan tidak pernah mengganggu. Jadi, kami berteman, ya berteman saja,’’ imbuhnya.

Pertemanan dengan tulus ini jugalah yang selalu didengungkan oleh Dr Aqua Dwipayana. Sehingga, pertemanannya cukup beragam. Mulai dari TNI, Polri, wartawan, pengusaha, hingga rakyat biasa.

’’Tapi masih hebat Pak Aqua, temannya banyak dan selalu memberi tulisan kepada teman-temannya. Saya kangen kalau lama tidak mendapatkan informasi dari Pak Aqua,’’ imbuh pria berusia 55 tahun ini.

Dirinya dengan Dr Aqua mengaku klik karena mempunyai banyak kesamaan. Salah satunya, keduanya sama-sama berasal dari orang yang tak punya.

”Orang tua saya pedagang biasa, lalu setelah lulus kuliah, saya mendirikan usaha ini yakni Foxstars Group, yang usaha utamanya adalah di bidang plastik dan kayu,’’ imbuhnya.

Suasana resto The Pianoza, Surabaya, ini tampak mewah dan menyediakan masakan-masakan Italia terbaik. (Foto: IG The Pianoza/Tugu Jatim)
Suasana resto The Pianoza, Surabaya, ini tampak mewah dan menyediakan masakan-masakan Italia terbaik. (Foto: IG The Pianoza)

Effendi juga mempunyai konsep hidup yang menurut saya unik. Dia selalu yakin bahwa rezeki sudah ada yang mengatur. Dia lantas bercerita soal kejadian sekitar 1998 silam. Ketika itu, mobilnya berupa Honda Accord digondol oleh perampok.

Karena mobil tersebut adalah mobil kesayangannya, tentu saja dia terpukul. Namun, Effendi mencoba untuk mengikhlaskan saja atas kejadian tersebut.

“Tidak lama setelah kejadian itu, saya dapat buyer, yang mana untungnya sama dengan harga mobil saya yang dirampok itu,” kata ayah empat anak ini.

Cerita lain datang saat istrinya hamil ketika usia pernikahannya sampai dua tahun. Ketika itu, Effendi dan keluarganya girang bukan main karena anak yang ditunggu-tunggu itu akhirnya datang juga. Namun, siapa sangka, anak pertamanya meninggal karena istrinya mengalami keguguran.

Selanjutnya, sekitar tiga bulan dari keguguran tersebut, istrinya kembali hamil.

”Dan ternyata kembar, jadi ketika kita berserah diri dan bersyukur, Tuhan sebenarnya akan memberi yang terbaik kepada kita. Dan kejadian seperti ini, sering kali saya mengalaminya,” imbuhnya.

Ketika Effendi berbicara tentang hal tersebut, saya lantas teringat tentang buku The Screet karya Rhonda Byrne. Dalam buku itu, ada teori yang disebut The Law of Attraction. Dalam teori ini, bahwa ketika kita berpikir positif, maka kita akan mendapatkan hal yang positif.

”Jadi, kalau kita selalu bersyukur dan memikirkan hal-hal yang positif, kita akan mendapatkan yang positif juga,” jelas alumnus Teknik Mesin The University of Canterbury yang terletak di Christchurch, Selandia Baru ini. (Bersambung)

  • Bagikan