Pesanan Karangan Bunga Dukacita di Kota Batu Melonjak Selama Pandemi

  • Bagikan
Suasana Dendro Florist di Kota Batu, Jawa Timur yang semakin kebanjiran pesanan karangan bunga dukacita akibat meningkatnya kasus Covid-19. (Foto: M Sholeh/Tugu Malang/Tugu Jatim)

BATU, Tugujatim.id – Kematian akibat Covid-19 meningkat sejalan dengan penambahan kasus terkonfirmasi Covid-19 di Kota Batu. Hal itu juga memantik peningkatan permintaan pesanan karangan bunga dukacita di Kota Batu.

Peningkatan permintaan karangan bunga dukacita ini salah satunya dirasakan oleh Yoyok Purnomo, pemilik usaha karangan bunga Dendro Florist yang menjajakan usahanya di Jalan Raya Pandanrejo, Kota Batu.

“Akhir-akhir ini memang karangan bunga ucapan dukacita yang paling banyak dipesan. Bahkan bisa dikatakan jumlah pesananya meningkat” ujar Yoyok, Kamis (22/7/2021).

Sebelum masa pandemi, menurutnya, pesanan karangan bunga terbanyak di Dendro Florist ada tiga jenis karangan bunga. Di antaranya, karangan bunga ucapan selamat, wedding dan dukacita.

Namun, saat ini pihaknya menceritakan bahwa pesanan karangan bunga ucapan selamat dan wedding sudah tak pernah dia terima sejak adanya pandemi Covid-19. Di mana, memang kegiatan seremonial hingga pernikahan memang dibatasi dan bahkan ditiadakan.

Permintaan Karangan Bunga Dukacita Meningkat 20 Persen

“Kalau karangan bunga ucapan dukacita masih stabil, dari dulu ada terus. Di masa pandemi ini justru meningkat sekitar 20 persen,” paparnya.

“Sebelumnya kalau dalam waktu seminggu itu, pesanan duka cita yang kami terima ada sekitar 50 karangan bunga. Kalau sekarang naik menjadi sekitar 60 karangan bunga,” imbuhnya.

Yoyok mengaku sering kewalahan melayani pesanan tersebut. Karena mayoritas pesanan karangan bunga dukacita dipesan secara mendadak dan harus segera selesai.

Untuk itu dia mengoptimalkan tenaga seluruh karyawannya agar bisa melayani pelanggan dengan baik. Pelayanan terbaik itu juga dia lakukan demi menjaga kepuasan pelanggan. Sehingga mereka bisa memesan kembali ditempatnya.

Dalam situasi pandemi seperti ini dia juga mengaku bisa sedikit terbantu dengan harga bunga yang rendah. Disebutkan, harga bunga di petani saat ini mengalami penurunan harga hampir 50 persen. Sehingga dia merasa diringankan dalam kondisi ini.

Hampir Gulung Tikar di Awal Pandemi

Meski begitu, Yoyok mengatakan bahwa pandemi Covid-19 tak selalu membawa berkah baginya. Disebutkan, Dendro Florist miliknya itu juga pernah hampir gulung tikar atau bangkrut di awal awal masa pandemi.

Diceritakan, dia harus rela menjual dua unit mobil pribadinya demi mencukupi biaya operasional usahanya. Di mana juga terdapat sebanyak 21 karyawan yang bekerja di usaha karangan bunga miliknya tersebut.

“Saya tidak pernah memberhentikan karyawan. Bahkan dulu dua mobil saya sempat saya jual untuk menutup kebutuhan usaha dan gaji karyawan,” ungkapnya.

Selain itu, dia juga menjalankan strategi bertahan hidup demi bisa mempertahankan usahanya. Salah satunya dengan melebarkan sayap di bidang usaha konstruksi.

Hal dia lakukan dilakukan demi menjaga asa karyawannya jika sewaktu waktu ada permasalahan keuangan di usaha karangan bunganya. Sehingga komitmennya untuk tidak melakukan PHK tetap terjaga.

  • Bagikan