5 Suplemen Terbaik untuk Jaga Imun Tubuh di Masa Pandemi - Tugujatim.id

5 Suplemen Terbaik untuk Jaga Imun Tubuh di Masa Pandemi

  • Bagikan
Ilustrasi seseorang sedang berjemur. Berjemur di pagi hari bisa meningkatkan vitamin D dalam tubuh yang berguna untuk memperkuat imunitas. (Ilustrasi: Pixabay) tugu jatim
Ilustrasi seseorang sedang berjemur. Berjemur di pagi hari bisa meningkatkan vitamin D dalam tubuh yang berguna untuk memperkuat imunitas. (Ilustrasi: Pixabay)

Tugujatim.id – Di masa pandemi, kebersihan dan pola hidup sehat harus diterapkan begitu juga dengan sistem kekebalan tubuh harus diperhatikan. Memilih gaya hidup sehat dengan menjaga pola makan yang bergizi serta menjaga jam tidur adalah salah satu upaya menjaga sistem imun atau kekebalan tubuh. Hal itu dilakukan untuk melindungi tubuh agar tidak mudah terkena virus.

Sistem kekebalan tubuhmu terdiri dari koleksi kompleks sel, proses dan kimia yang terus-menerus membela tubuhmu dari penyerangan patogen, termasuk virus, racun, dan bakteri.

Dengan beberapa vitamin, mineral, herbal, dan bahan-bahan lainnya dapat membantu meningkatkan respon kekebalan tubuh dan berpotensial melindungi dari penyakit. Namun, ada beberapa suplemen yang tidak dapat berinteraksi dengan resep atau obat-obatan di luar. Jika anda mengonsumsi obat dan suplemen vitamin sekaligus saat anda sakit pastikan bahwa anda sudah berkonsultasi dengan dokter sebelumnya.

Dilansir dari Healthline, berikut adalah 5 suplemen yang baik untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

1. Vitamin D

Vitamin D adalah nutrisi yang bisa membakar lemak yang penting untuk kesehatan dan fungsi sistem kekebalan tubuhmu.

Vitamin D meningkatkan efek patogen dari monocytes dan makrofagus – sel darah putih yang merupakan bagian penting pertahanan kekebalan tubuh Anda – dan mengurangi inflamasi, yang membantu mempromosikan respon kekebalan tubuh.

Vitamin D telah diteliti dalam kaitannya dengan Covid-19 karena efeknya pada sistem kekebalan tubuh. Studi telah menunjukkan bahwa Vitamin D dapat mempercepat penyembuhan dan menghentikan inflamasi dalam sistem pernapasan. Dalam studi review cepat, disimpulkan bahwa lebih banyak penelitian yang diperlukan untuk merekomendasikan Vitamin D suplemen untuk pencegahan dan pengobatan Covid-19. Vitamin D yang paling mudah dapat kita peroleh dari sinar matahari pada pukul 7-10 pagi.

2. Zinc

Zinc adalah mineral yang umum ditambahkan untuk suplemen dan produk kesehatan lainnya seperti lozenges yang dimaksudkan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda. Hal ini karena zinc penting untuk fungsi sistem kekebalan.

Zinc diperlukan untuk pembangunan sel kekebalan dan komunikasi dan memainkan peran penting dalam respon inflamasi. Zinc juga secara khusus melindungi jaringan hambatan dalam tubuh dan membantu mencegah patogen asing masuk.

Menurut penelitian, 16% dari semua infeksi pernapasan dalam di dunia telah ditemukan karena kekurangan zinc. Dalam studi 2019 pada 64 anak rumah sakit dengan infeksi pernapasan bawah akut, mengambil 30 mg zinc per hari mengurangi total waktu infeksi dan waktu rumah sakit di rata-rata 2 hari, dibandingkan dengan kelompok placebo. Tapi penggunaan dosis yang berlebihan bisa mengganggu penyerapan tembaga, yang bisa meningkatkan resiko infeksi Anda.

3. Vitamin C

Vitamin C mungkin yang paling populer diambil untuk melindungi dari infeksi karena peran pentingnya dalam kesehatan kekebalan.

Ini vitamin mendukung fungsi dari sel-sel pertahanan tubuh dan meningkatkan kemampuan mereka untuk melindungi terhadap infeksi. Hal ini juga diperlukan untuk kematian sel, yang membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Anda dengan membersihkan sel-sel tua dan mengganti mereka dengan yang baru.

Dengan demikian maka vitamin C juga berfungsi sebagai antioksidan yang kuat, melindungi terhadap kerusakan yang disebabkan oleh stres oksidatif, yang terjadi dengan akumulasi reaktif molekul yang dikenal sebagai radikal bebas.

Supplementing dengan vitamin C yang telah terbukti mengurangi durasi, dan tingkat keparahan dari saluran pernafasan atas infeksi, termasuk pilek. Limit atas vitamin C adalah 2.000 mg. Suplemen harian dosis biasanya antara 250 dan 1,000 mg.

4. Vitamin B Kompleks

Vitamin B, termasuk B12 dan B6, sangat penting untuk respon imun yang sehat. Secara umum, vitamin B complex berperan dalam berbagai fungsi tubuh, termasuk produksi energi, hormon, dan kolesterol, pemeliharaan fungsi organ otak, mata, pencernaan, saraf, jantung, metabolisme sel, serta pembentukan sel darah merah. Namun, banyak orang dewasa yang kurang, yang dapat mempengaruhi kesehatan kekebalan tubuh.

5. Propolis

Propolis adalah bahan seperti resin yang diproduksi lebah madu untuk digunakan sebagai penutup dalam sarang. Propolis telah digunakan untuk mengobati luka, infeksi, serta membantu proses pemulihan di kala sakit. Memiliki efek meningkatkan kekebalan tubuh dan mungkin memiliki sifat anti virus.

Komponen utama polifenol dalam propolis adalah flavonoid (quercetin, apigenin, galangin, kaempferol, luteolin, pinocembrin, pinostrobin, danpinobaksin), fenolik (caffeic acid, phenethyl ester), dan terpen. Pinocembrin dalam propolis diyakini bermanfaat dalam melawan bakteri, virus, dan jamur

Menurut hasil penelitian ilmiah, suplemen yang dikaitkan di atas dapat menawarkan sifat peringatan pada sistem kekebalan tubuh.

  • Bagikan