Alasan Polisi Belum Tahan Gus Idris: Kooperatif dan Punya Anak Kecil - Tugujatim.id

Alasan Polisi Belum Tahan Gus Idris: Kooperatif dan Punya Anak Kecil

  • Bagikan
Kapolres Malang, AKBP Raden Bagoes Wibisono saat memberikan keterangan kepada awak media terkait kasus video hoaks penembakan dan gancet yang dilakukan Gus Idris. (Foto: Rizal Adhi/Tugu Malang/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Belasan organisasi masyarakat (ormas) di Kabupaten Malang terus mendesak Polres Malang untuk melakukan penangkapan dan penahanan terhadap Youtuber sekaligus Pengasuh Pondok Pesantren Thoriqul Jannah, Idris Al-Marbawy alias Gus Idris. Namun, nampaknya pihak Polres Malang masih memiliki pertimbangan lain terkait proses berjalannya kasus yang dianggap melanggar UU ITE ini.

Kapolres Malang, AKBP Raden Bagoes Wibisono, mengatakan dalam audiensi dengan Ormas Malang Bersatu pada Rabu (15/09/2021), mengatakan jika belum ditahannya Idris Al-Marbawy karena dianggap kooperatif selama penyelidikan dan masih memiliki anak kecil yang harus dihidupi.

“Untuk penahanan kami masih belum ada bentuk gelar lebih lanjut, mungkin nanti kami gelarkan perlu adanya penahanan atau tidak. Karena sekarang berkas sidah berjalan, tinggal sedikit lagi, kalau dilakukan penahanan juga masih ada pertimbangan-pertimbangan tertentu,” tuturnya.

YouTuber sekaligus Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Thoriqul Jannah Ngajum, Kabupaten Malang, Idris Al-Marbawy alias Gus Idris yang kerap membuat konten kontroversial. (Foto: IG Gusidris Official) tugu jatim
YouTuber sekaligus Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Thoriqul Jannah Ngajum, Kabupaten Malang, Idris Al-Marbawy alias Gus Idris yang kerap membuat konten kontroversial. (Foto: IG Gusidris Official)

Bagoes mengatakan jika dalam kasus pertama terkait video hoaks penembakan terhadap Idris Al-Marbawy alias Gus Idris, saat ini masih dalam proses melengkapi berkas untuk dikirimkan ke kejaksaan.

“Untuk berkasnya masih berjalan, dan sudah dikoordinasikan dengan pihak kejaksaan. Tapi masih ada beberapa bahan pemeriksaan yang belum kita lengkapi, tapi itu akan segera kita lengkapi,” paparnya.

“Kalau berkas sudah lengkap, maka selanjutnya akan dikirimkan ke kejaksaan berikut dengan terlapornya. Dan untuk penahanan itu akan menjadi kewenangan dari pihak kejaksaan,” sambungnya.

Sementara untuk kasus kedua terkait dugaan hoaks video pasangan bukan suami istri yang mengalami gancet saat berhubungan badan, saat ini masih dalam proses penyelidikan.

“Untuk kasus kedua sementara masih dalam proses penyelidikan, dan kamis masih menunggu apakah akan ada yang melakukan pelaporan atau tidak,” jelasnya.

“Untuk teknis penyelidikan masih berjalan, dan hampir rampung. Dan untuk sementara kita belum menerima pelaporan dari masyarakat untuk kasus kedua,” pungkasnya.

  • Bagikan