Antisipasi Klaster Sekolah, 72.003 Siswa SMP di Surabaya Jalani Swab Test - Tugujatim.id

Antisipasi Klaster Sekolah, 72.003 Siswa SMP di Surabaya Jalani Swab Test

  • Bagikan
Siswa SMP di Surabaya yang menjalani swab test untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 di sekolah. (Foto: Pemkot Surabaya) tugu jatim
Siswa SMP di Surabaya yang menjalani swab test untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 di sekolah. (Foto: Pemkot Surabaya)

SURABAYA, Tugujatim.id – Sebanyak 72.003 siswa SMP yang menjalani Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Surabaya melakukan pemeriksaan swab RT-PCR yang dijadwal berlangsung selama 3 hari mulai Rabu (27/10/2021) hingga Jumat (29/10/2021) ini. Hal ini dilakukan sebagai upaya mengantisipasi adanya klaster Covid-19 di sekolah-sekolah di Kota Pahlawan.

Pelaksana Tugas (Plt) Kabid Sekolah Menengah (Sekmen) Dispendik Kota Surabaya, Tri Aji Nugroho menerangkan, pelaksanaan Swab RT-PCR untuk siswa SMP negeri dan swasta ini mengikuti rekomendasi dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya untuk penanganan dan pencegahan COVID-19 di lingkup pendidikan.

“Jadi di dalam SOP Dinkes Surabaya disampaikan, sekolah yang mendapat rekomendasi PTM supaya dilakukan Swab RT-PCR terlebih dahulu. Untuk memastikan seluruh siswa dan gurunya dalam kondisi sehat,” terang Aji seperti dilansir Basra, partner Tugu Jatim, Kamis (28/10).

Aji mengatakan, Swab RT-PCR yang digelar Dispendik dan difasilitasi Dinkes Surabaya ini, merupakan bagian dari bentuk kehati-hatian Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dalam melaksanakan PTM. Pihaknya memastikan, jika dari hasil Swab RT-PCR di lingkungan sekolah ada yang positif, itu belum tentu bisa disebut sebuah klaster.

“Kita memastikan, ini kan bentuk dari deteksi dini. Semakin cepat diketahui, semakin cepat penanganannya,” kata Aji.

Aji melanjutkan, setelah hasil test Swab RT-PCR keluar dan dinyatakan seluruhnya negatif, maka Dispendik Surabaya akan mengeluarkan surat rekomendasi PTM. Nantinya dalam surat rekomendasi itu, akan disebutkan pelaksanaan PTM dengan batasan siswa maksimal 25 persen.

Sedangkan siswa yang belajar daring, tidak perlu mengikuti Swab RT-PCR, karena test swab ini hanya untuk siswa yang diizinkan oleh wali murid mengikuti PTM. Sementara untuk sistem belajar mengajarnya masih sama dengan PTM sebelumnya.

Aji menambahkan, ketika guru mengajar PTM di kelas, maka guru juga harus mengajar melalui daring. Pihaknya berharap, dengan cara ini guru akan lebih mudah mengajar para muridnya.

“Sasarannya ada 72.003 siswa SMP negeri dan swasta se-Surabaya, sedangkan jumlah SMP yang sudah melaksanakan PTM total ada 115 sekolah,” pungkasnya. (*)

 

Sumber Artikel: Berita Anak Surabaya

  • Bagikan