Periksa 50 Saksi, Kejari Batu Kumpulkan Bukti Penyelewengan Pengadaan Lahan SMAN 3 Kota Batu

  • Bagikan
Kepala Kejari (Kajari) Batu Supriyanto saat menjelaskan kasus dugaan penyelewengan pengadaan lahan SMAN 3 Kota Batu. (Foto: Sholeh/Tugu Jatim)
Kepala Kejari (Kajari) Batu Supriyanto saat menjelaskan kasus dugaan penyelewengan pengadaan lahan SMAN 3 Kota Batu. (Foto: Sholeh/Tugu Jatim)

BATU, Tugujatim.id – Kejaksaan Negeri (Kejari) Batu tengah mengumpulkan bukti dalam kasus dugaan penyelewengan pengadaan lahan SMAN 3 Kota Batu. Kasus yang terjadi pada 2014 itu diduga telah merugikan negara hingga miliaran rupiah.

Kepala Kejari (Kajari) Batu Supriyanto menjelaskan, hingga saat ini pihaknya telah memeriksa 50 saksi dari pihak eksekutif, legislatif, dan swasta. Selain itu, pihaknya juga telah menyita sejumlah dokumen penting dalam perkara ini.

Tak hanya itu, pihaknya juga telah menggandeng Kantor Jasa Penilaian Publik (KJPP) yang ditunjuk oleh Masyarakat Profesi Penilai Indonesia (MAPPI) untuk menafsir nilai tanah tersebut.

“Mereka juga telah selesai melakukan penilaian terhadap harga wajar tanah saat itu. Setelah ditemukan harga wajar tanahnya, kami juga akan berkoordinasi dengan BPKP Jatim untuk menghitung total kerugiannya,” ujarnya, Senin (12/07/2021).

Saat ini pihaknya juga tengah membuat laporan perkembangan perkara itu ke Kejaksaan Tinggi (Kejati). Hal itu dilakukan karena perkara tersebut dirasa cukup besar nilai kerugiannya.

“Perkara ini adalah perkara korupsi, maka dari itu kami akan membuat laporan kepada Kejati. Di mana dalam penyelesaian kasus korupsi harus mengusung protap dengan betul,” paparnya.

“Langkah kami dalam waktu dekat ini yaitu segera menetapkan siapa pihak yang harus bertanggung jawab sebagai tersangka dalam perkara ini,” ucapnya.

Sebagai informasi, pengadaan lahan SMAN 3 Kota Batu dianggarkan dalam APBD Kota Batu 2014 senilai Rp 8,8 miliar dengan luas lahan yang dibeli seluas 8,152 meter persegi. Kejari Batu sebelumnya juga telah menggeledah enam kantor SKPD Pemkot Batu pada 25 November 2020.

 

  • Bagikan