Tawa dan Tangis Histeris Warnai Vaksinasi Pelajar SMKN 3 Kota Batu - Tugujatim.id

Tawa dan Tangis Histeris Warnai Vaksinasi Pelajar SMKN 3 Kota Batu

  • Bagikan
Seorang pelajar SMKN 3 Kota Batu tampak histeris sesaat sebelum divaksinasi, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Seorang pelajar SMKN 3 Kota Batu tampak histeris sesaat sebelum divaksinasi, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Vaksinasi untuk pelajar resmi diberikan secara serentak di seluruh Jawa Timur, termasuk di Kota Batu. Di Kota Apel ini, vaksinasi juga dilakukan di SMKN 3 Kota Batu pada Rabu (04/08/2021).

Tawa dan tangis histeris mewarnai jalannya vaksinasi ini. Tapi, sejumlah siswa justru tampak berbahagia mengabadikan momen wajah histeris teman-temannya yang sempat grogi untuk disuntik.

Meski begitu, banyak dari siswa ini justru antusias mengikuti vaksinasi. Salah satunya siswi SMKN 3 Kota Batu, Fatimatul Wahidah, 17, yang berangkat dari rumah dengan perasaan takut. Namun, rasa takut itu sirna begitu jarum suntik masuk ke lengan kirinya.

Kepala Dinkes Kota Batu Kartika Trisulandari saat memberi sosialisasi vaksinasi kepada generasi muda di SMKN 3 Kota Batu, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Kepala Dinkes Kota Batu Kartika Trisulandari saat memberi sosialisasi vaksinasi kepada generasi muda di SMKN 3 Kota Batu, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

”Ternyata gak kerasa dan gak sesakit yang saya bayangin di rumah. Aslinya ya takut, tapi mau gak mau ya harus vaksin. Orang tua di rumah juga nyuruh ikut vaksinasi saja,” kata siswi jurusan PSPT ini.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, total ada 1.000 pelajar yang ditarget menerima vaksin jenis sinovac dalam periode ini. Mengingat, kuota dosis vaksin yang diberikan Pemprov Jatim di Kota Batu hanya 1.000 dosis.

”Distribusi hari ini sementara hanya untuk anak SMK. Kami gelar selama 2 hari. Hari ini 500 dosis, besok 500 dosis. Selebihnya, untuk pelajar SMA, kami masih tunggu distribusi lanjutan,” kata Kepala Dinkes Kota Batu Kartika Trisulandari di sela-sela vaksinasi.

Vaksin untuk para siswa di SMKN 3 Kota Batu. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Vaksin untuk para siswa di SMKN 3 Kota Batu. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

Sebelumya, vaksinasi untuk anak usia 12-18 tahun juga sudah digelar, termasuk untuk pelajar di panti maupun pondok pesantren. Meski tingkat penularan di kalangan remaja Kota Batu diklaim kecil, tapi vaksinasi tetap dinilai penting.

Mengingat mobilitas anak muda meski menjalani sekolah daring juga tetap ada. Di Kota Batu sendiri, penularan kerap terjadi di kalangan usia di atas 35 tahun. Diduga kuat karena mobilitas yang tinggi karena harus bekerja dan akhirnya terjadi klaster keluarga.

”Karena itu, vaksinasi anak juga tetap penting untuk melindungi orang yang lebih rentan di sekitarnya. Kalau anak muda kan masih usia produktif, jadi gak ada yang sebegitu parah,” ungkap dia.

Diharapkan dari sini, vaksinasi bisa terus berlanjut dan semakin mendekati target herd immunity (kekebalan massal). Dalam vaksinasi ini, khusus untuk pelajar putri juga diberikan vitamin.

Vitamin ini, dia mengatakan, sebagai intervensi menurunkan kasus stunting di Kota Batu. Jadi, tidak hanya ibu hamil dan calon pengantin saja yang diintervensi, tapi juga sejak remaja.

Seorang pelajar SMKN 3 Kota Batu tampak rileks saat divaksinasi, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Seorang pelajar SMKN 3 Kota Batu tampak rileks saat divaksinasi, Rabu (04/08/2021). (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

”Vitamin ini perlu karena remaja putri sudah usia dewasa dan matang (akil balig). Dengan vitamin ini diharapkan kualitas sel dalam tubuhnya saat menjadi ibu nanti jauh lebih baik,” ujarnya.

Sementara itu, Plt Kepala SMKN 3 Kota Batu Joko Santoso mengaku lega akhirnya para pelajar bisa mendapatkan vaksin. Dia berharap dari sini bisa menjadi awal yang baik untuk kembali menjalani sekolah tatap muka.

”Dari total 1.020 siswa di sini, ada sekitar 400 siswa yang mendapat vaksin hari ini. Selebihnya nanti juga akan tetap dapat giliran. Alhamdulillah, respons siswa juga bagus. Semoga ikhtiar bersama memutus mata rantai penularan virus ini bisa terus berjalan lancar,” ucapnya.

  • Bagikan