Diperebutkan 12.120 Peminat, Jalur SNMPTN ITS Surabaya Hanya Terima 1.189 Calon Mahasiswa

Diperebutkan 12.120 Peminat, Jalur SNMPTN ITS Surabaya Hanya Terima 1.189 Calon Mahasiswa

  • Bagikan
Unggul Waswitono, kepala subdirektorat admisi pendidikan ITS.
Unggul Waswitono, kepala subdirektorat admisi pendidikan ITS.  (Foto: Istimewa)

SURABAYA, Tugujatim.id – Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) secara resmi mengumumkan hasil Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) tahun 2022 secara serentak se-Indonesia pada Selasa (29/3/2022), pukul 15.00 WIB.

Dalam seleksi melalui penjaringan prestasi akademik tersebut, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya meluluskan sebanyak 1.189 peminat dari berbagai wilayah di Indonesia yang tersebar ke berbagai departemen yang ada.

Kepala Subdirektorat Admisi Direktorat Pendidikan ITS, Unggul Wasiwitono, menjelaskan bahwa kuota 1.189 yang tersedia di ITS tersebut diperebutkan oleh 12.120 peminat.

“Angka penerimaan ini merupakan 20 persen dari total kuota mahasiswa baru ITS tahun 2022,” terangnya ketika ditemui Tugujatim.id, Jum’at (1/4/2022).

Meski kuota yang tersedia tidak berubah dari tahun lalu, Unggul merincikan jumlah peminat SNMPTN tahun ini mengalami peningkatan sebanyak 12 persen dari tahun sebelumnya. Jumlah calon mahasiswa yang diterima melingkupi mahasiswa pemilik KIP-K sebanyak 28,34 persen dan calon mahasiswa reguler sebanyak 71,66 persen.

Lebih lanjut, dosen Departemen Teknik Mesin tersebut menguraikan sebaran peminat SNMPTN di ITS masih didominasi oleh murid SMA dari Provinsi Jawa Timur, yaitu sebanyak 839 pendaftar.

Adapun Departemen Teknik Informatika masih menduduki peringkat pertama peminat terbanyak di ITS, yaitu sebesar 1.482 peminat. Angka tersebut disusul oleh Departemen Sistem Informasi sebanyak 825 peminat dan Teknik Sistem dan Industri sebanyak 641 peminat.

Dijelaskan oleh Unggul, Departemen Teknik Mesin juga tidak mengganti kebijakan dari tahun sebelumnya, yaitu memprioritaskan pendaftar perempuan pada jalur SNMPTN. Yang berbeda, tahun ini ITS memberikan kuota SNMPTN melalui sistem golden ticket.

“Departemen Desain Produk Industri (Despro) sudah memberikan golden ticket bagi calon mahasiswa yang memiliki prestasi luar biasa di bidang seni dan desain,” ungkapnya.

Unggul menambahkan, penilaian SNMPTN ITS tahun ini juga didasari oleh jumlah siswa pada satu sekolah yang mendaftar ke ITS.

“Semakin banyak yang mendaftar dari sekolah tersebut, indeks sekolahnya akan naik dan kuota untuk sekolah tersebut juga akan naik,” timpalnya.

Namun, Unggul berpesan calon mahasiswa yang sudah dinyatakan lolos SNMPTN 2022 dapat bertanggung jawab dan melakukan daftar ulang. Hal ini karena LTMPT menerapkan kebijakan baru berupa larangan mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) bagi calon mahasiswa yang tidak melakukan daftar ulang di penerimaan SNMPTN.

Oleh karena itu, Unggul menegaskan kepada calon mahasiswa ITS yang lolos melalui jalur SNMPTN harap segera memperhatikan timeline pengumuman daftar ulang di laman its.ac.id/admission. Menutup sesi wawancara, Unggul mengucapkan selamat dan harapan maju bersama kepada calon mahasiswa baru yang berhak menjadi bagian dari keluarga besar ITS.

 


Terima kasih sudah membaca artikel kami. Ikuti media sosial kami yakni Instagram @tugujatim , Facebook Tugu Jatim
Youtube Tugu Jatim ID , dan Twitter @tugujatim

 

  • Bagikan