Implan Otak Bantu Pria Lumpuh “Berbicara” melalui Komputer

  • Bagikan
Ilustrasi otak manusia. (Foto: Pixabay/Tugu Jatim)
Ilustrasi otak manusia. (Foto: Pixabay)

Tugujatim.id – Pancho telah lumpuh sejak usia 20 tahun akibat stroke. Melansir dari CNN, Dr Eddie Chang, ahli bedah saraf di University of California berhasil menggunakan implan otak untuk membantu Pancho dalam berkomunikasi.

Implan ini memungkinkan Pancho untuk menghasilkan kata-kata dan kalimat yang dapat dipahami. Ketika dia mencoba berbicara, elektroda yang ditanamkan di otaknya mengirimkan sinyal ke komputer dan menampilkan kata-kata yang diinginkan di layar komputer.

Kalimat pertamanya yang dapat dikenali, kata para peneliti, adalah, “Keluarga saya ada di luar.”

Menurut New York Times, implan otak ini dinamai sebagai neuroprosthesis.

“Kami tidak pernah bayangkan hal ini bisa terjadi,” kata Melanie Fried-Oken.

Dia merupakan seorang profesor neurologi dan pediatri di Oregon Health & Science University.

Tiga tahun lalu, ketika Pancho setuju untuk bekerja dengan para peneliti ilmu saraf, mereka tidak yakin apakah otaknya bahkan mempertahankan mekanisme untuk berbicara.

“Bagian otaknya itu mungkin tidak aktif, dan kami tidak tahu apakah itu akan benar-benar bangun agar dia bisa berbicara lagi,” kata Dr Edward Chang, ketua bedah saraf di University of California, San. Francisco, yang memimpin penelitian.

Mereka menghubungkan implan ke komputer dengan kabel yang terpasang ke port di kepala Pancho, dan memintanya untuk mencoba mengucapkan kata-kata dari daftar 50 kata umum yang dia bantu sarankan, termasuk “lapar,” “musik”, dan “komputer.”

“Sistem kami menerjemahkan aktivitas otak yang biasanya mengontrol saluran vokalnya secara langsung ke dalam kata-kata dan kalimat,” kata David Moses.

Dia merupakan seorang insinyur pascadoktoral yang mengembangkan sistem tersebut bersama Sean Metzger dan Jessie R. Liu. Ketiganya adalah penulis utama penelitian ini.

Pancho juga mencoba mengucapkan 50 kata dalam 50 kalimat berbeda seperti “Perawat saya ada di luar” dan “Tolong bawakan kacamata saya” dan sebagai tanggapan atas pertanyaan seperti ” Apa kabarmu hari ini?”

Jawabannya, ditampilkan di layar: “Saya sangat baik.”

“Saya hanya ingin… mendapatkan sesuatu yang baik, karena saya selalu diberitahu oleh dokter bahwa saya memiliki 0 kesempatan untuk menjadi lebih baik,” ketik Pancho dalam obrolan video dari panti jompo California Utara, tempat dia tinggal.

Pada sesi penelitian, dia menulis, “Ini seperti mendapatkan kesempatan kedua untuk berbicara lagi.”

  • Bagikan