Jokowi Jamin Bansos Tahun 2021 Tak Akan Ada Potongan atau Pungutan

  • Bagikan
Jokowi: 90 Persen Obat Masih Impor, Saatnya Industri Farmasi Nasional Maju
Presiden Jokowi sebut Indonesia masih impor 90 persen obat-obatan yang ada di Indonesia. (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden)

JAKARTA, Tugujatim.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) berani menjamin bahwa bantuan sosial tunai yang disalurkan di awal tahun 2021 ini tak akan mendapat potongan atau punguntan apapun. Ia menyatakan telah memerintahkan jajarannya untuk mengawal dan mengawasi proses penyaluran ini usai sebelumnya, Menteri Sosial Juliari Batubara melakukan korupsi bansos.

“Bantuan yang diterima ini nilainya utuh, tidak ada potongan-potongan. Diingatkan kepada penerima dan tetangga-tetangga yang tidak datang hari ini, diberi tahu bahwa tidak ada potongan-potongan,” ujar Jokowi dalam keterangan yang diterima Tugu Jatim, Senin (4/1/2021).

Sumbangan Kemanusiaan Gempa Malang

Baca Juga: Mengulik Fenomena Pencurian Kain Kafan yang Konon untuk Pesugihan

Kepala Negara menuturkan bahwa para penerima manfaat akan langsung menerima nilai bantuan yang diberikan melalui bank-bank yang tergabung dalam Himpunan Bank Milik Negara (Himbara), yakni BNI, BRI, Mandiri, dan BTN. Selain itu, proses penyaluran salah satu program bantuan juga akan melalui PT Pos Indonesia.

Oleh karena itu, Jokowi memerintahkan para menteri hingga gubernur untuk turut mengawal proses penyaluran ini agar dapat sampai dengan cepat, tepat sasaran, dan tidak terdapat pemotongan dalam bentuk apapun sehingga masyarakat dapat benar-benar merasakan dampak ekonomi dari bantuan yang diberikan.

“Kawal proses penyaluran ini agar cepat, tepat sasaran, dan diawasi tidak ada potongan-potongan apapun sehingga dampak ekonominya segera bisa muncul dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi kita dan tentu saja rakyat tidak menunggu terlalu lama,” kata Jokowi.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden juga menyampaikan pesan kepada para penerima manfaat baik yang hadir secara langsung di Istana Negara maupun yang hadir secara virtual agar dapat memanfaatkan bantuan tersebut dengan sebaik-baiknya.

Baca Juga: Hobi Menyaksikan Video Binatang Lucu dan Imut Baik untuk Kesehatan, Studi Membuktikan

Serangkaian Bantuan Tunai Tahun 2021 yang diserahkan kepada para penerima manfaat di 34 provinsi di Indonesia secara serentak tersebut hendaknya diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan pokok dan bahan pangan serta kebutuhan mendesak lainnya bagi keluarga terdampak pandemi.

“Untuk penerima saya pesan, manfaatkan bantuan ini secara tepat. Kalau yang untuk beli sembako ya beli sembako, jangan ada yang digunakan untuk beli rokok. Belikan sembako sehingga bisa mengurangi beban keluarga di saat masa pandemi ini,” pungkasnya. (*/gg)

  • Bagikan