Menkominfo RI: Kuota Peserta Pelatihan Digital Tahun 2022 Akan Ditambah untuk Perluas Kerja Sama - Tugujatim.id

Menkominfo RI: Kuota Peserta Pelatihan Digital Tahun 2022 Akan Ditambah untuk Perluas Kerja Sama

  • Bagikan
(Foto: Kominfo/Tugu Jatim)
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate. (Foto: Kominfo)

Tugujatim.id – Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menjalankan program pelatihan digital dalam tiga tingkatan sebagai bekal peserta dengan keterampilan dasar melalui Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD). Selain itu, juga ada pelatihan tingkat menengah dalam Program Digital Talent Scholarship (DTS) serta tingkat atas melalui Program Digital Leadership Academy (DLA).

Menkominfo RI Johnny G. Plate mengatakan, pada 2022, target peserta tiga tingkatan pelatihan digital itu akan ditambah lebih banyak dan memperluas kerja sama dengan mitra.

“Bapak Presiden (Jokowi, red) sudah menyampaikan bahwa pembangunan infrastruktur harus juga bisa digunakan dan dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat atau istilah beliau hilirisasi. Dalam rangka hilirisasi ini, maka ada banyak yang harus dilakukan, termasuk untuk mempersiapkan tersedianya sumber daya manusia atau talenta digital yang memadai,” ujarnya dalam Forum Pemimpin Redaksi “Mendigitalkan Indonesia: Retrospeksi 2021 dan Outlook 2022 Kementerian Kominfo, di Grand Hyatt Jakarta Pusat, Selasa (28/12/2021).

Menurut dia, pengembangan kapasitas SDM digital juga menjadi peran kementerian dan lembaga serta ekosistem di Indonesia. Namun, sejalan dengan pembangunan infrastruktur digital yang berlangsung, Kementerian Kominfo juga meningkatkan kapasitas talenta digital agar bisa memanfaatkan infrastruktur yang ada.

“Kami mempunyai infrastruktur TIK, tapi tidak siap dengan SDM-nya sehingga Kominfo mengambil inisiatif untuk melakukan program terkait peningkatan kualifikasi dan kualitas sumber daya manusia digital Indonesia dimulai dari level yang paling bawah yaitu basic skills,” jelasnya.

Target Meningkat untuk Pelatihan Digital

Menkominfo menyatakan, capaian GNLD atau peserta pelatihan kecakapan digital tingkat dasar tahun 2021 hampir 98,87% atau total 12.307.498 orang. Tahun depan, yang mengikuti GNLD untuk tahun 2022, Kementerian Kominfo kembali menargetkan 12,5 juta peserta.

“Tahun depan kami akan lanjutkan ini dengan jumlah yang sama, tapi belum tersedia di APBN anggarannya sehingga kami akan mencari dana atau sumber pembiayaan baru. Bagaimana untuk memenuhi kebutuhan sekitar 12 setengah juta lagi tahun depan. Dengan harapan di akhir 2024, sebanyak 50 juta penduduk Indonesia sudah mendapat pelatihan digital tingkat basic,” jelasnya.

Menurut Menteri Johnny, dari total sekitar 270 juta orang Indonesia, masih relatif sedikit yang memahami digitalisasi. Melalui Program GNLD, Kementerian Kominfo bersama masyarakat menyediakan pelatihan untuk mengenalkan dasar-dasar literasi digital.

“Tanpa melibatkan dan menghadirkan masyarakat untuk mengambil bagian di dalam ruang digital, maka infrastruktur TIK yang kami bangun tidak akan optimal pemanfaatannya,” jelasnya.

Menteri Johnny mengungkap, program GNLD yang pernah mendapat Prize Winner dari International Telecommunication Union PBB tahun 2020 itu memberikan pelatihan kepada masyarakat di 34 provinsi dan 514 kabupaten dan kota. Ada empat kurikulum dasar yang diajarkan di antaranya kecakapan digital, etika digital, keamanan digital, dan budaya digital.

“Kami mengambil inisiatif lebih proaktif untuk melakukan gerakan ini dengan harapan kementerian dan lembaga, dan pemerintah daerah lakan meneruskannya dan memperbanyak. Karena memang kebutuhan kami sangat besar, tidak bisa sukses nanti seperti pelaku UMKM dan ultra mikro onboarding kalau tidak menyiapkan mereka untuk punya kecakapan digital tingkat basic,” jelasnya.

Di tingkatan menengah, Kementerian Kominfo melaksanakan Program Digital Talent Scholarship. Target Program DTS melatih setidaknya 600 ribu talenta digital setiap tahun untuk mencapai target ketersediaan 9 juta talenta digital dalam 15 tahun ke depan.

“Kominfo mengambil inisiatif sudah beberapa tahun terakhir ini, tahun 2021 cukup agresif dengan menyiapkan 100 ribu pelatihan bagi para milenial Indonesia tamatan SLTA dan sarjana. Tahun depan, saya harapkan program ini melatih sekitar 200 ribu peserta dan ini juga kerja sama dengan lebih dari 100 perguruan tinggi di Indonesia dan perusahaan global,” tutur Menteri Johnny.

Adapun realisasi target peserta Program DTS tahun 2021 berjumlah 131.204 peserta. Mereka telah mengikuti berbagai program pelatihan berkaitan dengan cloud computing, artificial intelligence, internet of things, virtual reality, augmented reality hingga coding.

“Program ini bekerja sama dengan banyak global technology company, baik dari Amerika, Eropa, maupun Asia. Mulai dari Cisco, Apple, Microsoft, Huawei, Samsung, ZTE dan lain sebagainya mengambil bagian di dalam ini untuk ketersediaan tenaga-tenaga digital atau keahlian digital di tingkat menengah,” paparnya.

Sedangkan di tingkat atas atau advance, Kementerian Kominfo menjalankan Program Digital Leadership Academy (DLA) untuk penyiapan dan pelaksanaan kebijakan digital. Program itu dilaksanakan untuk melatih pegawai sektor publik mencakup pemerintah pusat dan daerah dan startup founder di sektor privat.

Dalam Program DLA tahun 2021, Kementerian Kominfo bermitra dengan empat perguruan tinggi ternama di dunia yakni Tsinghua University, National University of Singapore di Singapura, Oxford University di Inggris dan Harvard Kennedy School di Amerika Serikat.

“Tahun 2021 ini sebanyak 306 peserta, tahun 2022 program ini akan dikembangkan dengan target 400 pimpinan lembaga publik dan C-level mengikuti program DLA yang harapan kami bekerja sama dengan 8 universitas top dunia,” jelasnya.

Selain Menteri Johnny, Forum Pemimpin Redaksi dihadiri Sekretaris Jenderal Mira Tayyiba, Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika yang menjadi Plt Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informastika Ismail, dan Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Usman Kansong.

Hadir pula, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Semuel Abrijani Pangerapan, Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi Anang Latif, serta pemimpin redaksi media terkemuka di Indonesia.

  • Bagikan