News  

Punya Cita-Cita Jadi Pilot, Bupati Kediri Beri Inspirasi Siswa SMAN 1 Wates

Bupati Kediri. (Foto: Pemkab Kediri/Tugu Jatim)
Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana saat menjadi guru inspirasi di SMAN 1 Wates, Kamis (18/08/2022). (Foto: Pemkab Kediri)

KEDIRI, Tugujatim.id – Suasana halaman SMAN 1 Wates, Kabupaten Kediri, terlihat hangat. Perwakilan siswa mulai berkumpul untuk mengikuti kelas inspirasi. Usut punya usut, guru kelas inspirasi yang dihadirkan pada Kamis (18/08/2022) itu adalah Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana.

Tak banyak yang mengetahui, ternyata dulunya orang nomor satu di Kabupaten Kediri ini mempunyai cita-cita menjadi seorang pilot. Hal ini Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana sampaikan langsung saat memberikan motivasi di acara tersebut.

Kepada para siswa, bupati yang akrab disapa Mas Dhito itu bercerita bahwa dirinya saat menduduki bangku SMA bercita-cita ingin menjadi pilot. Namun, dia melanjutkan, takdir berkata lain. Tuhan menggariskan dirinya menjadi seorang kepala daerah di Bumi Panjalu ini.

“Saya dulu punya cita-cita jadi pilot. Namun, Allah SWT berkata lain, akhirnya jadilah saya sebagai kepala daerah,” tuturnya.

Cita-cita menjadi juru terbang itu dipilihnya karena alasan yang sederhana. Menurut dia, menjadi seorang pilot bisa pergi ke mana saja dengan gratis.

“Supaya saya bisa pergi ke mana pun dengan mudah dan gratis,” ceritanya di depan siswa SMAN 1 Wates.

Dari cerita tersebut, Mas Dhito berbagi kisah di masa sekolah hingga dirinya diangkat menjadi bupati. Menjadi pemimpin, Mas Dhito mengatakan, harus memiliki kontrol diri untuk membagi pikiran, tenaga, dan hati untuk menyelesaikan persoalan.

“Jadi, pemimpin susah-susah gampang. Tiap hari harus switch pikiran di pagi, sore, dan malam. Bahkan, per jam dan per menit dengan topik yang berbeda,” katanya.

Untuk mencapai taraf itu, Mas Dhito menambahkan, yang wajib dimiliki siswa adalah pattern atau target. Menentukan target jangka pendek, menengah, dan panjang.

Usai memberikan motivasi, orang nomor satu di Kabupaten Kediri ini dicegat salah satu siswa kelas 11 IPS 1 bernama Cindy Aulia Ramadhani. Dia bertanya mengenai cara Mas Dhito dalam menanggapi haters.

“Bagaimana caranya menanggapi orang yang kurang suka dengan Jenengan?” tanya Cindy.

Menjawab pertanyaan tersebut, Mas Dhito mengatakan, dalam setiap keputusan yang diambil, tidak mungkin akan menyenangkan 100 persen masyarakat Kabupaten Kediri.

“Jadi, jika mayoritas masyarakat merasakan dampak positifnya, maka keputusan akan tetap diambil,” ujarnya. (adv)

 

 


Terima kasih sudah membaca artikel kami. Ikuti media sosial kami yakni Instagram @tugujatim , Facebook Tugu Jatim
Youtube Tugu Jatim ID , dan Twitter @tugujatim