Setahun Dilanda Pandemi, Tarawih di Masjid Jami’ Kota Malang Tetap Jaga Jarak

  • Bagikan
Umat muslim di Kota Malang melaksanakan salat Tarawih pertama di bulan suci Ramadhan 1442 Hijriah dengan penerapan jaga jarak di Masjid Agung Jami' Kota Malang, Senin malam (12/04/2021). (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)
Umat muslim di Kota Malang melaksanakan salat Tarawih pertama di bulan suci Ramadhan 1442 Hijriah dengan penerapan jaga jarak di Masjid Agung Jami' Kota Malang, Senin malam (12/04/2021). (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Meski masih dalam suasana pandemi Covid-19, warga Kota Malang masih antusias menyambut datangnya Bulan Suci Ramadhan 1442 Hijriah tahun 2021. Hal itu terlihat dari penuhnya jamaah salat Tarawih di Masjid Agung Jami’ Kota Malang, Senin malam (12/04/2021).

Pantauan reporter, gelombang jamaah salat Tarawih di masjid tertua di Kota Malang itu sudah mulai berdatangan sedari Magrib. Umat muslim seolah tak ingin melewatkan ibadah sunah di malam pertama di bulan penuh berkah itu.

Sumbangan Kemanusiaan Gempa Malang
Jamaah salat Tarawih dicek suhunya di Masjid Agung Jami' Kota Malang. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)
Jamaah salat Tarawih dicek suhunya di Masjid Agung Jami’ Kota Malang. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)

“Alhamdulillah, masih bisa berjumpa dengan bulan suci di tahun ini. Apalagi setahun kemarin pandemi, ya. Makanya, sejak habis Magrib sudah di sini biar gak telat. Rasanya kurang afdal kalau gak salat Tarawih pertama di Masjid Jami’,” kata Naya, 26, salah satu jamaah asal Jalan Bromo ini.

Meski begitu, pihak takmir Masjid Jami’ sadar betul bahwa pandemi belum usai meski sudah berjalan setahun lebih. Takmir masjid tetap memberlakukan protokol kesehatan mulai pengecekan suhu tubuh, mencuci tangan, memakai masker, hingga jaga jarak.

Para jamaah tampak khusyuk salat Tarawih. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)
Para jamaah tampak khusyuk salat Tarawih. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)

“Kalau saya termasuk disiplin ya karena tahun lalu saya salat di rumah terus. Kalau sekarang sudah agak berani, tadi saya udah wudu dari rumah,” imbuh Naya.

Terpisah, Takmir Masjid Agung Jami’ Kota Malang Mahmudi menegaskan bahwa protokol kesehatan tetap diperketat. Tak jauh beda dengan tahun lalu, pihaknya juga memberlakukan jaga jarak saat salat Tarawih.

“Artinya, kami batasi 50 persen dari total kapasitas biasanya. Kalau kapasitas total sampai lantai 3 bisa sampai 3 ribu jamaah. Kalau Tarawih biasanya lantai 1 saja itu seribuan jamaah,” jelas dia pada awak media.

Para jamaah tetap mengikuti prokes. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)
Para jamaah tetap mengikuti prokes. (Foto:Azmy/ Tugu Jatim)

Sementara itu, secara kebijakan dari Pemkot Malang juga membolehkan pelaksanaan salat Tarawih di masa pandemi asalkan dengan penerapan prokes ketat. Ini juga dituangkan lewat SE Wali Kota No 14 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Kegiatan di Bulan Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriah.

“Kegiatan ibadah di Bulan Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan,” terang Wali Kota Malang Sutiaji belum lama ini.

Keputusan ini, Sutiaji mengatakan, juga sudah melalui berbagai pertimbangan. Bahwa belakangan ini angka kasus penularan Covid-19 sendiri sudah mulai menurun.

“Tarawih tetap boleh, tapi harus pakai prokes Covid-19. Belakangan ini angka kasusnya juga sudah mulai mengalami penurunan. Tapi tetap, kami harus waspada dan jangan sampai lengah,” tegasnya.

  • Bagikan