Wali Kota Malang: Penyekatan Kendaraan Tak Efektif untuk Imbangi Pemulihan Ekonomi - Tugujatim.id

Wali Kota Malang: Penyekatan Kendaraan Tak Efektif untuk Imbangi Pemulihan Ekonomi

  • Bagikan
Wali Kota Malang Sutiaji. (Foto: M Ulul Azmy/Tugu Jatim)
Wali Kota Malang Sutiaji. (Foto: M Ulul Azmy/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Wali Kota Malang Sutiaji menyebutkan bahwa pengetatan mobilitas dengan penyekatan kendaraan masuk Malang yang diterapkan tidak efektif. Apalagi untuk memulihkan perekonomian yang redup akibat pandemi Covid-19.

Seperti diketahui, kebijakan penyekatan kendaraan pasca lebaran 2021 kembali diperpanjang hingga 31 Mei 2021. Di Kota Malang, titik penyekatan ada di Pintu Exit Tol Madyopuro, menyasar kendaraan luar kota dan pengendara yang tidak membawa surat keterangan bebas Covid-19.

Lebih Sepakat untuk Perkuat PPKM Mikro

”Sebenarnya saya tidak setuju. Ekonomi mati. Saya setujunya PPKM Mikro itu saja yang dikuatkan. Dengan penyekatan, artinya orang tidak boleh ke Malang sehingga pariwisata dan perekonomian mandek lagi,” ungkap Sutiaji kepada wartawan di Balai Kota Malang, Kamis (27/5/2021).

Dengan adanya penyekatan, target menumbuhkan kembali ekonomis secara nasional yang dibebankan ke daerah otomatis terganggu.

”Kita punya target nasional di kuartal kedua itu 7 persen. Terus terang kalo ada penyekatan ya target itu sulit kita capai,” katanya.

Itulah kenapa dirinya condong menangani kasus transmisi penularan virus ini dengan memperkuat benteng-benteng di tingkat RT/RW alias PPKM Mikro. Pada dasarnya, disiplin protokol kesehatan adalah kunci.

Terkait antisipasi mutasi virus baru, dirinya sejauh ini belum menemui adanya gejala virus baru yang kembali merebak seperti di India. Jika penyekatan dilihat dari angka kasus, menurut dia, kasus klaster Covid-19 secara beruntun yang terjadi belakangan ini masih belum tergolong virus baru.

”Di Tlogomas, di Lowokdoro itu hasil tracing bukan dari orang luar kota. Sama sekali tidak ada (relasi dengan mutasi virus baru) Makanya cukup dengan dilokakisir di tempat,” klaimnya.

Dia berharap, perekonomian yang saat ini sudah mulai merangkak pulih tidak kembali anjlok. Terpenting adalah pada tingkat kedisiplinan warga sendiri, dalam menerapkan prokes bagi dirinya.

  • Bagikan