Cerita Tukang Gali Kubur di Malang, Rela Siaga Kubur Jenazah 24 Jam

  • Bagikan
Subandi, 53, juru kunci sekaligus tukang gali kubur di TPU Ndesan, Sukun, Kota Malang, ini mulai kewalahan mengubur jenazah seiring peningkatan kasus Covid-19. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Subandi, 53, juru kunci sekaligus tukang gali kubur di TPU Ndesan, Sukun, Kota Malang, ini mulai kewalahan mengubur jenazah seiring peningkatan kasus Covid-19. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Melonjaknya kasus Covid-19 di Kota Malang belakangan ini membuat banyak pihak kewalahan. Hal itu ternyata juga dialami para relawan tukang gali kubur. Selain mencurahkan tenaga ekstra, tak jarang mereka harus merelakan waktu istirahat dan berkumpul bersama keluarganya karena harus siap siaga mengubur jenazah selama 24 jam.

Seperti diketahui, angka kasus Covid-19 masih belum ada tanda mereda. Hingga per 10 Juli 2021, ada 685 jiwa meninggal dunia dari total angka konfirmasi positif 7.421 orang. Padahal, 2 pekan sebelumnya, total konfirmasi positif ada di angka 6.933 jiwa dan 654 orang di antaranya meninggal dunia.

Subandi membawa peralatan untuk menguburkan jenazah di Kota Malang. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Subandi membawa peralatan untuk menguburkan jenazah di Kota Malang. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

”Agak capek, Mas. Kewalahan,” itulah yang dirasakan Subandi, 53, seorang juru kunci makam di TPU Ndesan, Kelurahan Karangbesuki, Kecamatan Sukun, Kota Malang. Tak seperti biasanya, kini dia bisa menyiapkan 3-4 liang lahat per hari.

Menurut warga asli Ndesan ini, sebelum pandemi, aktivitas pemakaman di sana hanya berkisar antara 2-3 penguburan per bulan. Dia mengatakan, tapi ini seiring meningkatnya kasus penularan di lingkungan Kelurahan Karangbesuki.

Di lingkungannya sendiri di RW 3, dalam sehari terdeteksi ada 3 warga tertular Covid-19. Kalau dihitung sejak 23 Juni 2021 hingga kini, total ada sekitar 21-an lebih jenazah dikubur secara protokol kesehatan.

”Kalau lihat data se-kelurahan di sini, total ada 9 RW mulai 2 minggu ini ada 45-an penguburan prokes. Di sini ada 4 TPU,” ungkap pria yang ditunjuk sebagai juru kunci makam sejak 2016 ini.

Subandi tampak menguburkan jenazah warga Sukun, Kota Malang. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)
Subandi tampak menguburkan jenazah warga Sukun, Kota Malang. (Foto:Azmy/Tugu Jatim)

”Selama 2 minggu ini, di TPU sini saja hampir setiap hari ada penguburan. Pernah kapan lalu sampai 3 kali. Mulai pagi ada, siang ada lagi, terus sore sama malam ada lagi,” tuturnya.

Praktis, belakangan ini waktunya habis buat siap siaga berjaga di makam.

”Kan gak selalu ya. Kadang habis gali, kami masih harus nunggu jenazah yang datang. Pernah ada yang ditunda sampai malem saking antrenya. Padahal, kami sudah gali mulai pagi,” kata dia menceritakan kisah dukanya.

Selama ini, dia bertugas menggali kubur bersama 4-5 personel tetapnya yang juga warga sekitar. Dia mengatakan, 1 liang lahat bisa digarap hingga selesai dalam waktu 2-3 jam. Jika dihadapkan dengan penguburan setiap hari 2-3 liang, tentu itu sangat menguras tenaga dan waktu.

Di sisi lain, di tengah kerja sukarela itu, dia cukup menyayangkan jika ada keluarga mendiang yang tidak peduli sama sekali dalam proses pemakaman ini. Entah karena takut tertular atau memang pasrah terhadap petugas.

“Gak ada, gak kelihatan. Kalau kami kan kerja relawan ya, jadi agak menyayangkan. Kok ya segitunya, gak ada gotong royongnya sama sekali. Kami ini kan hidup di kampung ya, bukan di perumahan,” tegasnya.

Terlepas dari itu, Subandi berharap agar musibah pandemi ini segera berlalu. Di tengah situasi yang serba sulit ini, dia mengaku ketat dalam menjaga kesehatan di tengah aktivitas beratnya.

”Sebelum menggali itu pasti saya makan dulu, personel saya juga jangan sampai perutnya kosong. Di rumah, saya banyakin minum air putih dan minum vitamin. Ya, kami kuat-kuatin, jaga kesehatan. Wong namanya musibah,” ujarnya.

Sebagai informasi, menurut data UPT Pemakaman DLH Kota Malang, total ada 34 jadwal pemakaman pada Minggu (11/07/2021). Sebelumnya, pada Rabu (07/07/2021), jadwal pemakaman jenazah dengan protokol Covid-19 bahkan mencapai 54 jenazah.

  • Bagikan