Kayutangan Heritage Banjir, Wali Kota Malang Klaim Bukan Faktor Konstruksi - Tugujatim.id

Kayutangan Heritage Banjir, Wali Kota Malang Klaim Bukan Faktor Konstruksi

  • Bagikan
Wali Kota Malang Sutiaji saat berdialog dengan Konsultan Manajemen Konstruksi, PT Widya Satria, Alif Riwidya, usai proyek Kayutangan Heritage tergenang banjir, Sabtu (26/12/2020). Foto : Azmy Pemkot Malang
Wali Kota Malang Sutiaji saat berdialog dengan Konsultan Manajemen Konstruksi, PT Widya Satria, Alif Riwidya, usai proyek Kayutangan Heritage tergenang banjir, Sabtu (26/12/2020). (Foto: AZM/Tugu Malang/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Proyek revitalisasi Kayutangan Heritage kembali menuai komentar negatif karena terjadi genangan air setinggi mata kaki lebih pasca-hujan deras, Jumat (25/12/2020) kemarin sore. Wali Kota Malang Sutiaji tak tinggal diam.

Pria nomor satu di Kota Malang ini lalu memanggil pelaksana proyek dari PT Widya Satria bertemu dan meminta penjelasan, Sabtu (26/12/2020). Hasilnya, kata Sutiaji dari penjelasan pihak rekanan mengklaim terjadinya banjir dan genangan air bukan akibat pengerjaan jalan berbatu andesit.

Melainkan karena faktor sisa-sisa material proyek yakni styrofoam dan pasir-pasir yang menyumbat saluran pembuangan air. Terlebih, curah hujan saat itu cukup lebat sehingga terjadilah genangan setinggi mata kaki lebih.

Baca Juga: Wiji Thukul, Mengenang Sastrawan dan Aktivis yang Hilang pada Masa Orde Baru

“Saluran drainase saya rasa gak masalah. Hanya saja memang ada sisa material dari pembangunan yang belum bersih benar sehingga menyumbat saluran air. Bukan karena faktor teknis pengerjaan jalannya,” tampiknya.

Ia menyebutkan, saluran drainase yang dibuat di kawasan Kayutangan Heritage masih cukup baik. Ukuran gorong-gorong yang ada kata dia lebarnya mencapai 80 sentimeter. Selain itu, luberan air juga terjadi akibat pembongkaran median jalan sementara.

“Sudah saya kroscek tadi, selain ada sumbatan, genangan air terjadi karena ada median jalan yang dibongkar (dekat PLN) sehingga menyebabkan air meluber ke sisi timur (McD). Sebelumnya gak pernah,” jelasnya.

Sebab itu, dari kejadian ini Sutiaji berharap pihak rekanan bisa segera menindaklanjuti hal ini untuk segera dibersihkan. Terlepas dari itu, kejadian ini menjadi pelajaran berharga demi meningkatkan kualitas pembangunan ke depannya.

”Curah hujan lebat kemarin jadi petunjuk bagi kita untuk terus evaluasi. Kami sangat berterima kasih atas masukan dan kritik warga. Memang harus saling mengingatkan demi arah pembangunan kota yang lebih baik lagi kedepannya,” tuturnya.

Baca Juga: Gawat, Kontaminasi Mikroplastik Sungai Brantas Sudah Terjadi Sejak dari Malang

Bagaimanapun, pengerjaan penataan Kayutangan dari Program Kotaku Kementerian PUPR ini masih belum selesai benar. Pembangunan bertahap masih akan dilakukan target hingga Februari 2021.

”Nanti akan kami tata lagi sesuai kebijakan kota lewat dana APBD dengan mengakomodir aspirasi publik warga Kota Malang sendiri. Kalau ini kan anggaran dari pusat, sudah saya jelaskan berkali-kali,” pungkasnya.

Hal senada dikatakan Konsultan Manajemen Konstruksi, PT Widya Satria, Alif Riwidya, bahwa material sisa pengerjaan lah yang jadi biang banjir genangan air tersebut. Mulai dari limbah stirofoam dan sisa-sisa pasir.

“Ini kemarin untuk zona 2 ternyata, afour (lubang-lubang di trotoar) tertutup sampah stereofoam yang dipasang dalam pengerjaan trotoar. Lalu ada juga sisa-sisa pasir masuk. Secara teknis, itu hanya air limpasan saja, bukan banjir. Buktinya, kemarin malam itu sudah surut,” tegas dia. (azm/gg)

  • Bagikan