Metaverse dan Masa Depan Internet

Metaverse dan Masa Depan Internet

  • Bagikan
Ilustrasi metaverse.
Ilustrasi metaverse. (Foto: Pixabay)

Oleh: M. Nuril Suaidi, mahasiswa KPI Al-Qalam.

Tugujatim.id – Saat membuka WhatsApp, Instagram dan Facebook, kita akan menemukan kata “Meta” di bawah. Metaverse merupakan istilah yang diciptakan oleh Noel Stephenson di novel fiksi ilmiahnya yang berjudul Snow Crash. Metaverse terdiri dari kata “Meta” yang diambil dari bahasa Yunani dengan arti melampaui dan “Universe” yang mempunyai arti semesta.

Jika dipersingkat, Metaverse adalah dunia virtual tanpa akhir yang kita semua dapat terhubung di dalamnya. Semua orang dapat bekerja, bermain, bertemu hanya dengan menggunakan headset realitas virtual, kacamata Augment Realiti, aplikasi smartphone dan lain-lain.

Deskripsi sederhana Facebook tentang metaverse adalah kumpulan ruang virtual di mana seseorang dapat berkreasi dan menjelajah dengan pengguna internet lain yang tidak berada di ruang fisik yang sama dengan orang tersebut.

Hal-Hal yang Dapat Dilakukan Metaverse

Metaverse memungkinkan Anda  melakukan hal-hal seperti pergi ke pengajian virtual, bepergian online, membuat atau melihat karya seni, dan mencoba pakaian digital untuk dibeli. Metaverse bisa menjadi game changer untuk sistem work-from-home atau sistem work-from-home di tengah  pandemi Covid19.

Alih-alih hanya melihat rekan kerja di bilik panggilan video seperti aplikasi Google Meet atau Zoom video, di sini karyawan dapat bertemu di kantor virtual. Facebook sendiri telah meluncurkan perangkat lunak meeting untuk perusahaannya yang disebut Horizon Workroom dan digunakan dengan headset Oculus Virtual Relation (VR). Helm seharga $300+ ini menawarkan pengalaman super mundur terbaik di luar jangkauan semua orang.

Menurut Zuckerberg owner Facebook, banyak pengalaman metaverse  akan muncul untuk menciptakan kemampuan berpindah dari satu pengalaman ke pengalaman lainnya. Perusahaan teknologi perlu menemukan cara untuk  menghubungkan platform online mereka bersama-sama.

Hanya Facebook yang menggunakannya?

Beberapa perusahaan teknologi besar seperti Microsoft dan Nvidia telah berbicara tentang metaverse. Jadi metaverse bukan hanya  proyek Facebook. Wakil Presiden Platform Omniverse Nvidia Richard Keris mengatakan bahwa ada banyak perusahaan yang membangun dunia dan lingkungan virtual di Metaverse seperti halnya perusahaan yang menciptakan segalanya di World Wide Web.

Richard menjelaskan bahwa metaverse  penting untuk dapat diskalakan, sehingga pengguna dapat berteleportasi ke dunia yang berbeda  dari satu perusahaan atau lainnya. Demikian juga, metaverse akan memungkinkan pengguna Internet untuk berpindah dari satu situs ke situs lainnya.

Selain itu, perusahaan video game di balik video game populer Fortnite, Epic Games, juga berperan dan telah mengumpulkan $1 miliar dari investor untuk membantu mengembangkannya, sebuah rencana jangka panjang untuk membangun Metaverse. Pemain besar lainnya adalah game platform  Roblox. Di mana platform mereka menggambarkan visi mereka tentang metaverse sebagai tempat di mana orang dapat berkumpul  dalam pengalaman 3D untuk bekerja, bermain, bersosialisasi, belajar, dan berkreasi.

Merek aksesoris seperti mode Italia Gucci juga bekerjasama dengan Roblox untuk menjual koleksi aksesori khusus digital. Selain itu, CocaCola dan Clinique juga  menjual token digital sebagai batu loncatan menuju metaverse. Facebook telah menyatakan bahwa metaverse bukanlah produk satu ukuran untuk semua yang  dapat dibuat oleh satu perusahaan. Sebaliknya, metaverse itu seperti internet, apakah itu di luar Facebook atau tidak, itu ada di sana.

Apakah akan Menggantikan Internet?

Anda mungkin akan bertanya-tanya dan  membaca bahwa Metaverse pada akhirnya akan menggantikan Internet. Apakah Facebook, Perusahaan Software Microsoft dan Disney mencoba menaklukkan dunia internet dengan melalui metaverse? Dalam sebuah wawancara di Youtube dengan The Verge, Zuckerberg menggambarkan metaverse sebagai “Internet buatan”, yang pada dasarnya merupakan versi Internet yang lebih baik.

Pengguna mungkin memiliki pengalaman berbeda yang tidak tersedia di situs web atau aplikasi  2D. Ini adalah beberapa interpretasi utama dari Metaverse. Metaverse dipandang sebagai langkah awal yang menawarkan peluang untuk menjadikan dunia digital  lebih lengkap dan inklusif. Jadi siap untuk hidup dengan dunia maya?

Warga NU Bisa Ngaji di Metaverse

Presiden Indonesia, Bapak Joko Widodo (Jokowi) mengatakan anggota Nahdlatul Ulama (NU) bisa membacakan di Metaverse di masa depan. Hal itu diungkapkan Jokowi  saat mengenang pertemuannya dengan pendiri Facebook Mark Zuckerberg pada 2016.

Pak Jokowi mengaku terinspirasi oleh Mark tentang konsep Metaverse. Mark mengatakan bahwa dalam 5-10 tahun ke depan, orang akan memindahkan hampir semua aktivitas fisik ke dunia maya. Pak Jokowi mengatakan teknologi berkembang sangat pesat. Ia berharap Indonesia  cepat beradaptasi dengan  teknologi baru, termasuk Metaverse.

Mantan Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta mengimbau warga NU  memanfaatkan teknologi untuk kepentingan negara. Ia menilai pemuda NU sudah berpengalaman dengan isu-isu teknologi.  Jokowi berbicara tentang Metaverse dua kali. Pada 2016, ia berulang kali berbagi pengalamannya dengan Mark Zuckerberg.

Saat itu, Pak Jokowi dan Mark sedang bermain tenis meja di virtual reality (VR). Keduanya berlatih tanpa  bola atau tenis meja. Usai pelajaran olah raga, Mark dan Pak Jokowi menginformasikan tentang proyeksi teknologi ke masa depan. Mark memperkenalkan konsep Metaverse kepada Pak Jokowi. Menurutnya, semua aktivitas manusia, mulai dari perkantoran hingga pariwisata, bergeser ke dunia maya.

Lima tahun kemudian, Mark memulai proyek Metaverse. Dia memulai Meta beberapa waktu lalu. Dia berencana untuk menciptakan dunia virtual di mana setiap orang dapat bertemu secara virtual.

  • Bagikan