RS Lapangan Kota Malang Sudah 98 Persen, Hanya Tunggu Finalisasi

  • Bagikan
Wali Kota Sutiaji saat meninjau lokasi RS Lapangan Kota Malang. (Foto: Pemkot Malang)
Wali Kota Sutiaji saat meninjau lokasi RS Lapangan Kota Malang. (Foto: Pemkot Malang)

MALANG, Tugujatim.id – Realisasi RS Lapangan Kota Malang hampir rampung. Bahkan progres pengerjaannyapun sudah mencapai 98 persen. Hal itu disampaikan Wali Kota Malang, Sutiaji usai meninjau lokasi, Senin (14/12/20)

Menurutnya, operasional RS Darurat Lapangan ini tinggal menunggu instruksi dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa. Pun, Sutiaji memperkirakan minggu depan sudah benar-benar siap digunakan.

Sumbangan Kemanusiaan Gempa Malang

“Alhamdulillah ini mungkin minggu depan tinggal general cleaning-nya ya. Saya lihat ini tinggal 98 persen selesainya. Adanya RS Lapangan ini memang yang kami harapkan ya karena jumlah kasus kita saat ini mengalami lompatan ya cukup fluktuatif,” katanya

Baca Juga: Awas, Obesitas Tingkatkan Risiko Kematian COVID-19 hingga 48 Persen

Diketahui, sepekan belakangan data kasus COVID-19 Kota Malang melonjak tajam. Berdasarkan data akumulatif dari tanggal 7 hingga 13 Desember 2020 saja, angka pasien positif COVID-19 bertambah 317 orang.

“Jumlah tingkat kematian kita juga tinggi. Artinya kita harus waspada. Maka, dengan ini juga kita dorong supaya tidak ada lagi isolasi mandiri dan sebagainya,” imbuh dia

Sementara itu, Kepala RS Lapangan Kota Malang, dr Heri Sutanto, menyatakan sejauh ini pihaknya sedang finalisasi termasuk memberikan beberapa ruangan.

“Sesegera mungkin akan dibuka, sembari menunggu instruksi dari pemangku kebijakan,” ujarnya

Nantinya, RS Lapangan yang berlokasi di Politeknik Kesehatan (Polkesma) tersebut akan diperuntukkan bagi pasien COVID-19 dengan gejala ringan hingga sedang.

“Untuk pasien dengan gejala berat atau complicated nanti kita siapkan untuk dirujuk ke RS besar yang lebih memungkinkan,” ungkap dia

Lebih jauh, Heri menjelaskan apabila pengoperasian RS Lapangan Kota Malang akan dibagi menjadi dua tahap.

Baca Juga: Prekuel Game of Thrones Akan Rilis Tahun 2022, Fokus ke Cerita Keluarga Targaryen

Di mana tahap awal akan diisi 150 pasien dari 306 kapasitas bed RS Lapangan. Lantaran pihaknya ingin memantau sejauh mana efektivitas sistem yang akan dijalankan kedepan.

Jika sistem yang dibangun tersebut sudah berjalan maksimal. Maka, pihaknya siap membuka tahap selanjutnya dengan sisa kapasitas maksimal untuk pasien yang akan menjalani isolasi mandiri di RS Lapangan.

“Memang pada tahap awal ini kami fokuskan dulu sesuai tujuan pembangunan RS Lapangan ini,” tandasnya. (fen/gg)

  • Bagikan