Sutiaji Imbau Warga Kota Malang Waspadai Mutasi Baru Virus Corona - Tugujatim.id

Sutiaji Imbau Warga Kota Malang Waspadai Mutasi Baru Virus Corona

  • Bagikan
Wali Kota Malang Sutiaji akhirnya dinyatakan negatif setelah sebelumnya terkonfirmasi positif COVID-19.
Wali Kota Malang Sutiaji akhirnya dinyatakan negatif setelah sebelumnya terkonfirmasi positif COVID-19. (Fen/Tugu Malang/Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Baru-baru ini, sejumlah ahi melaporkan ada mutasi baru virus corona. Kali pertama tercatat ada di Inggris dan diklaim sejauh ini telah menyebar di beberapa negara Eropa seperti Kanada, Yordania hingga Jepang. Parahnya, dikatakan tingkat penularan mutasi baru ini 70 persen lebih cepat dari genetik awal.

Menyikapi hal ini, Wali Kota Malang Sutiaji turut mengaktifkan red alert (peringatan waspada) di wilayahnya. Ia mengimbau warganya untuk terus waspada karena pandemi belum selesai. Hingga saat ini, sejumlah negara di Eropa pun memblokade pergerakan orang di wilayahnya.

Baca Juga: Menapaki Keindahan Alam di Kaki Gunung Arjuno dan Gunung Welirang

Kata Sutiaji, pihak Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) juga sudah berkoordinasi langsung dengan Presiden Jokowi terkait langkah antisipasi yang akan dijalankan. Hal ini perlu sebelum mutasi virus baru ini kadung masuk di kota-kota besar.

”Sudah koordinasi, saya minta ketuanya untuk koordinasi dengan Pak Presiden. Karena ditengarai bisa jadi sudah masuk di kota-kota besar. Jenis virus seperti apa, mutasinya bagaimana? Itu yang harus ada kepastian,” tegas dia, kepada awak media, Senin (28/12/2020).

Sebagai antisipasi dini untuk melakukan blokade kota atau pembatasan akses masuk warga luar kota misalnya, masih belum bisa dijalankan. Kata dia, harus ada koordinasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur terlebih dulu.

Saat ini, yang bisa dilakukan adalah sebatas skrining wisatawan melalui kewajiban menyertakan surat hasil rapid test (negatif).

”Mudah-mudahan dari situ masih bisa terukur. Bisa meminimalisir persebaran virus. Kalau untuk kebijakan khusus (mutasi virus) masih kita tunggu koordinasi dengan Pemprov,” katanya.

Baca Juga: Anjloknya Industri Karoseri di Tengah Badai Pandemi

Mengingat informasi yang didapat, mutasi jenis baru ini sulit terkendali, dia sekali lagi menegaskan semua pihak untuk kembali waspada.

”Saya harap kita kembali meningkatkan kewaspadaan. Kuatkan kembali kampung-kampung tangguh dan terus melakukan mitigasi,” kata dia.

Selain itu, pencegahan dari hal kecil juga wajib kembali diterapkan seperti disiplin 3M (Mencuci Tangan, Memakai Masker dan Menjaga Jarak). Untuk aparat, kata dia, juga lebih sering lagi menggalakkan Operasi Yustisi, baik dalam ranah penegakan juga edukasi.

”Kami coba terus ingatkan hal itu. Disiplin adalah kunci. Mudah-mudahan semakin hari kesadaran itu semakin kuat,” harapnya. (azm/gg)

  • Bagikan