Polisi Kesulitan Cari Bukti Kasus Kaburnya Calon PMI dari BLK-LN PT CKS di Malang - Tugujatim.id

Polisi Kesulitan Cari Bukti Kasus Kaburnya Calon PMI dari BLK-LN PT CKS di Malang

  • Bagikan
Balai Latihan Kerja (BLK) Central Karya Semesta (PT CKS) yang berada di Jalan Raya Rajasa, Kota Malang. (Foto: Azmy/Tugu Jatim)
Balai Latihan Kerja (BLK) Central Karya Semesta (PT CKS) yang berada di Jalan Raya Rajasa, Kota Malang. (Foto: M Ulul Azmy/Tugu Malang/ Tugu Jatim)

MALANG, Tugujatim.id – Polresta Malang Kota nampaknya masih kesulitan untuk mengungkapkan tabir terkait kasus kaburnya 5 calon pekerja migran Indonesia (PMI) dari PT Central Karya Semesta (CKS). Kasus ini sendiri menjadi sorotan karena berakhir dengan 3 orang luka-luka setelah melompat dan terjatuh dari ketinggian 15 meter atau lantai 4 Gedung Balai Latihan Kerja Luar Negeri (BLK-LN) PT CKS.

Kanit PPA Polresta Malang Kota, Iptu Tri Nawangsari, mengatakan bahwa pihaknya masih terkendala pada alat bukti.

“Kendalanya karena kita di sini masih mencari bukti-bukti kalau memang ada tindak pidana yang ada di PT CKS itu,” ungkapnya saat dikonfirmasi pada Selasa (03/07/2021).

Sampai saat ini pihak Polresta Malang Kota masih menemui jalan buntu, padahal proses penyidikan sudah dilakukan sejak Bulan Juni 20201 lalu.

“Untuk saat ini masih proses sidik, kita masih melakukan pemeriksaan saksi-saksi, kemudian kita nanti juga ada pemeriksaan tambahan juga pada PT CKS sementara itu,” bebernya.

Sampai saat ini saksi sementara ini sekitar 20 orang yang sudah diambil keterangannya.

“Untuk temuan terbaru, kita masih menunggu hasil dari RSUD Kota Malang untuk rekam medis. Masih menunggu hasil rekam medis dari dari yang melakukan pemeriksaan. Dan saat ini baru satu rekam medis yang kita ajukan,” paparnya.

Pihak kepolisian juga masih menunggu hasil visum dari pihak rumah sakit. Dan pihak kepolisian saat ini masih berusaha membuktikan untuk bisa diajukan menuju ke pidana.

“Kita belum tau (hasil visum) karena dari yang melakukannya (belum memberikan). Tapi kita akan meminta ke pihak rumah sakit agar bisa dipercepat,” tegasnya.

Terakhir, Tri mengatakan jika kondisi ketiganya masih dalam proses penyembuhan.

“Kondisi tiga orang ini habis menjalankan operasi karena patah kaki dan di punggung ada yang patah saat ini masih proses penyembuhan,” pungkasnya.

  • Bagikan