Jalur Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Ditutup karena Cuaca Ekstrem - Tugujatim.id

Jalur Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Ditutup karena Cuaca Ekstrem

  • Bagikan
Gunung Arjuno-Welirang. Jalur pendakian Gunung Arjuno-Welirang ditutup.
Gunung Arjuno dan Welirang dilihat dari puncak Gunung Penanggungan. (Foto: Wikipedia)

MALANG – Pengelola UPT Taman Hutan Raya (Tahura) Raden Soerjo memutuskan untuk menutup jalur pendakian Gunung Arjuno-Welirang. Penutupan dilakukan sementara hingga cuaca ekstrem yang terjadi sejak akhir bulan Oktober 2020 lalu berangsur membaik.

Langkah penutupan ini diungkapkan Kepala UPT Taman Hutan Raya (Tahura) Raden Soerjo Ahmad Wahyudi bahwa sejak 31 Oktober 2020 lalu, cuaca di atas gunung tertinggi kedua di Malang ini cukup ekstrem.

Baca Juga: Status Gunung Merapi jadi Siaga, 607 Warga Magelang Dievakuasi

“Sejak 31 Oktober itu hujan badai, angin kencanh, kabut hingga petir. Tentu sangat berbahaya bagi pendaki. Untuk antisipasi, kami putuskan untuk tutup dulu, di semua jalur. Sampai kapan? Hingga benar-benar kondusif,” ungkapnya, dihubungi awak media, Sabtu (7/11).

Dia menambahkan, langkah penutupan jalur pendakian Gunung Arjuno-Welirang ini juga disesuaikan atas rekomendasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) bahwa angin di atas gunung musim-musim saat ini masih tinggi.

Apalagi, baru-baru ini juga terjadi fenomena langka seperti Awan Lentikukaris. Di mana, fenomena itu menandakan sedang ada turbulensi atau perubahan kecepatan aliran udara di atas gunung.

Baca Juga: 157 ABK asal Indonesia di Kapal China Berhasil Dipulangkan ke Tanah Air

“Sekarang cuaca juga bisa berubah sewaktu-waktu. Kadang kalau kita putuskan buka, lalu ternyata di atas terjadi badai. Kondisi tak menentu saat ini tentu sangat berbahaya bagi pendaki. Makanya kita tutup saja daripada kejadian hal tak diinginkan,” tegasnya.

Lebih jauh, ia mengimbau kepada pendaki tidak memaksakan diri melakukan pendakian. Pasalnya, animo pendakian di Arjuno pasca pandemi juga meningkat. Sejak dibuka pada 5 September 2020 lalu, kuota jumlah pendakian di setiap akhir pekan bisa mencapai 500 pendaki.

Baca Juga: Remaja asal Cianjur Cabuli Anak Bos Gara-gara Dendam Sering Dimarahi

“Meskipun pendaki bisa melindungi diri sekalipun, saya imbau tidak memaksakan diri. Informasinya, bahkan di atas sana tidak bisa mendirikan tenda karena angin kencang. Meski berlindung di bawah pohon pun gak bisa. Risikonya besar karena pohon bekas kebakaran kemarin belum cukup kuat,” pungkasnya. (azm/gg)

  • Bagikan